Untitled Story

Jarang browsing, ngetik, posting di blog, blogwalking, tau-tau udahan, ga ngurusin blog lagi. Pasti banyak yang kaya gitu.

Alesannya sibuk,

Padahal emang sibuk beneran.

-_-

Sharing sedikit, gua lagi disibukin sama guru bahasa gua yang tiba-tiba nyuruh bikin essay. Padahal tulisan gua masih berantakan banget asli. Bukan tulisan tangan, tp cara nulis gua-_- gua juga lagi disibukin sama kegiatan sekolah. Ga tau kenapa gua sibuk banget padahal udah mesti serius belajar tapi mau belajar juga malah main game.Kalo ditanya ngapain, bilangnya belajar. Padahal ngegame.

#thuglife

#pencitraan

Kenapa judulnya untitled? Gua lg galau banget.

Bukan curhat.

Bukan galauin mantan juga.

Gua yakin semua manusia juga tau yang namanya nyari judul itu ga segampang nyari pokemon. Karena yang namanya judul itu bakal jadi wakil kata-kata yang udah lu rangkai sampai berlembar-lembar.

Dan

Itu

Ga

Segampang

Lu

Nyari

Pokemon.

#keracunanpokemon

#kepokemonan

Sekarang otak gua lagi macet semacet-macetnya jakarta. Bingung banget buat nentuin judul karena apa yang gua ketik buat essay gua rasa terlalu complicated. Tapi berbobot berkualitas. Mantap.

Kesel banget awalnya waktu gua tau essay yang gua bikin itu ternyata baru ‘awal’ dan ternyata harus dilanjutin. Allahuma. Jadi beberapa minggu sebelumnya gua sempet bikin essay. Ajaibnya bisa selesai 2 hari terus dapet 4 lembar. Fyi, itu mukjizat abis baca novel filsafat. Ya, temen-temen seperjuangan gua pun ga nyangka, kaget, dan bilang mereka suka cara nulis gua. What the fffff…

Gua yakin mereka sepik-omdo doang. Bukannya negative thinking tapi gua berasa dikerjain sama temen-temen gua. Karena dengan mereka muji -yang gua pikir itu ngeledek- bisa jadi secara ga langsung mereka nyuruh gua untuk menulis essay-essay lainnya.

Dan

Itu

Menyiksa

Gua

Lahir

Batin

Bye saja kita brader.

Lanjut . Jadi waktu gua selesai ngetik dan gua print, gua ga sabar ngasih ke guru bahasa gua. Di situ posisinya gua masih ga tau kalo itu essay harus dilanjutin, gua pikir bikin essay-kasih-dapet nilai tambahan-selesai.Tapi pas gua kasih ke guru gua, dia bilang

“Saya periksa dulu essaynya, nanti saya serahin ke kamu baru kamu lanjutin bikin beberapa lembar lagi terus dijilid dan diserahkan lagi ke saya”

#thuglife

#thisisreal

Sebagai murid yang baik dan handal dalam hal pencitraan, gua cuma bilang “siap bu”. Oh sht. Hidup gua gini-gini amat. Di satu sisi ngerasa bangga karena cuma gua yang disuruh bikin essay, di satu sisi gua ngerasa what the fff…ood.

Gua ga tau apa semua guru bahasa segitunya, atau cuma dia yang spesies langka. Karena waktu dia ngasih tugas teks prosedur kompleks ada lagi kejadian ganjil-_- Jadi waktu itu gua mikir keras bikin teks prosedur kompleks yang bukan level anak SMP. Gua mikir mau yang beda bikinnya biar dibilang apa gitu hahaha. Ga. Gua ga caper sama guru, itu cuma iseng. Asli. Terus gua googling buat nyari judul teks prosedur, dapetlah gua tentang cara bikin blog karena gua kepikiran gua punya blog jadi gua tau tutorialnya.

Dengan jari yang otw kapalan karena kebanyakan tugas nulis, gua selesai bikin step-stepnya, mikir lagi lah gua buat bikin opening sama closingnya-_- Kali ini bukan karena baca novel filsafat atau mukjizat. Entah gua dapet pencerahan dan dapet ilham dari mana, selesailah teks prosedur gua. Pas besoknya gua bacain depan kelas, temen gua berisik “berat aduh berat”. Iya lu keberatan dosa-_-

Abis itu gua kumpulin tugas gua. Dengan tampang gua yang masih selo dan guru gua yang lebih selo daripada gua, dia bilang “Kamu nyalin dari google?”

Fix rasanya gua mau headshoot kepala gua sendiri.

Gua bilang “Saya bikin sendiri bu”, dan dia malah nanyain blog gua. Aduh mau pencitraan gimana lagi gua. Gua ga berani bilang “Iya” “Punya” dsb karena bahaya kalo dia buka blog gua yang unfaedah ini. Tapi entah kesambet apa gua bilang “Punya bu, tapi isinya buat game doang” dan untungnya dia cuma ber-oh ria.

Sampai sekarang pun gua blm dapet pencerahan buat judul ataupun isi di essay gua yang harus dijilid itu. Perlu banget kayanya gua ngerjain di tengah lapangan sekolah gua, biar dapet pencerahan. Ya emang perlu kayanya.

Sebutuh-butuhnya gua sama pencerahan (dari matahari) bukan berarti gua males-malesan buat lanjutin essay dari guru bahasa gua yang ternyata lebih complicated dari essay gua sebelumnya.

Gua sharing.

Bukan curhat.

Semoga post gua kali ini bisa dibilang cukup berfaedah dari postan gua sebelumnya.

Aminin buruan?!

.

.

.

Salam ayam.

 

Iklan